Home / Keluarga / Konsultasi Poligami / Poligami dan Kebahagiaan Seorang Wanita

Poligami dan Kebahagiaan Seorang Wanita

poligami

Ilustrasi Poligami dalam Islam

Untuk saudariku muslimah yang lagi galau karena hendak dimadu…

Untukmu yang sedang gelisah karena akan diduakan…

Untukmu yang masih ragu akankah meraih bahagia bersama cinta suami yang terbagi…

Untukmu yang sedang bimbang haruskah menjadi yang kedua…

Ketahuilah dan pahamilah dengan baik wahai saudariku muslimah…

thayyiba.com :: Kebahagiaan seorang wanita bukanlah karena ia ‘diesakan’ atau dipoligami, tapi karena iman dan amal shalih yang ia kerjakan. Adapun bagi seorang lelaki maka poligami adalah kebahagiaan karena termasuk amal shalih dan solusi syar’i untuk menjaga kesucian diri dan masyarakat.

Karena poligami adalah mengamalkan perintah Allah ‘azza wa jalla dalam firman-Nya,

فَانْكِحُوا مَا طَابَ لَكُمْ مِنَ النِّسَاءِ مَثْنَى وَثُلَاثَ وَرُبَاعَ

“Maka nikahilah perempuan-perempuan (lain) yang kalian senangi, dua atau tiga atau empat.” [An-Nisa: 3]

Dan termasuk dalam sunnah Rasulullah shallallaahu’alaihi wa sallam untuk menjaga pandangan dan kemaluan dengan menikah, sebagaima sabda beliau,

يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ

“Wahai sekalian pemuda, barangsiapa diantara kalian yang telah mampu hendaklah ia segera menikah, karena menikah itu akan lebih menjaga pandangan dan menjaga kemaluan. Barangsiapa yang belum mampu hendaklah ia berpuasa, karena puasa itu akan menjadi perisai baginya.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu’anhu]

Pada kenyataannya, berapa banyak wanita yang ‘diesakan’ tapi hidupnya tak bahagia, yang lebih parah lagi jika ia merasa bahagia dengan kemaksiatan. Berapa banyak pula kaum lelaki yang tidak berpoligami tapi tak mampu membahagiakan istrinya, tidak mendidik istrinya untuk beriman dan beramal shalih.

Maka camkan selalu dalam hidupmu wahai wanita yang beriman, kunci kebahagiaan yang hakiki adalah iman dan amal shalih, bukan hanya kebahagiaan di dunia tapi juga kebahagiaan di akhirat, sebagaimana firman Allah ta’ala,

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِنْ ذَكَرٍ أَوْ أُنْثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

“Barangsiapa mengerjakan amal shalih, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” [An-Nahl: 97]

Tidak jarang prahara rumah tangga dan kasus perceraian terjadi bukan karena sang suami berpoligami, bahkan tidak jarang pula terjadi karena suami ‘diteror’ istri karena mau poligami, akhirnya sang suami mengambil jalan pintas, jalan belakang yang haram.

Sebaliknya, sejarah mencatat bahwa keluarga terbaik, keluarga yang paling harmonis, pasangan suami istri yang paling ideal, dan sebaik-baiknya kehidupan berkeluarga untuk diteladani sepanjang masa adalah keluarga yang berpoligami, yaitu keluarga Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam dan para sahabat radhiyallahu’anhum.

➡ Sahabat yang Mulia Ibnu Abbas radhiyallaahu’anhuma berkata,

فَتَزَوَّجْ فَإِنَّ خَيْرَ هَذِهِ الأُمَّةِ أَكْثَرُهَا نِسَاءً

“Menikahlah, karena sesungguhnya sebaik-baik umat ini adalah yang paling banyak istrinya (yaitu Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam).” [Diriwayatkan Al-Bukhari]

Sebagaimana wanita-wanita yang paling bahagia di dunia dan akhirat adalah istri-istri Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam dan para sahabat radhiyallahu’anhum.

Kuncinya adalah iman dan amal shalih, yaitu senantiasa berpegang teguh dengan Al-Qur’an dan As-Sunnah, itulah yang menjadikan mereka meraih kebahagiaan dan keharmonisan dalam rumah tangga.

➡ Asy-Syaikh Al-Faqih Sulaiman Ar-Ruhaili hafizhahullah berkata,

أيها الأزواج والزوجات ليكن مبدأكم العشرة بالمعروف وسعادة البيت وطمأنينته فوالله لا يستقر قلب حتى يستقر البيت، ولن يستقر البيت إلا بأن تجتمع الأسرة على كتاب الله وسنة رسول الله صلى الله عليه وسلم، وعلى المحبة وعلى العشرة بالمعروف

“Wahai segenap suami dan istri, jadikanlah prinsip utama kalian adalah pergaulan yang baik serta meraih kebahagian dan ketenangan rumah tangga, karena demi Allah, tidak akan tenang hati seseorang sampai tenang rumah tangganya, dan tidak akan pernah tenang sebuah rumah tangga kecuali dengan bersatunya keluarga di atas kitab Allah ta’ala dan sunnah Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam, serta di atas kecintaan dan pergaulan yang baik.” [Rekaman Tanya Jawab Tafshilun Jamil fi Masalati Khidmatiz Zaujah li Zaujiha]

Dan sebaliknya, sebab terbesar kehancuran rumah tangga dan retaknya hubungan kasih sayang adalah maksiat, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam,

وَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ مَا تَوَادَّ اثْنَانِ فَفُرِّقَ بَيْنَهُمَا، إِلَّا بِذَنْبٍ يُحْدِثُهُ أَحَدُهُمَا

“Demi (Allah) yang jiwa Muhammad ada di tangan-Nya, tidaklah dua orang saling mencintai, lalu terceraikan antara keduanya, kecuali karena dosa yang dilakukan salah satunya.” [HR. Ahmad dari Ibnu Umar radhiyallahu’anhuma, Shahih At-Targhib: 3495]

Kemudian camkan dengan baik wahai wanita yang beriman, kebahagiaan yang hakiki dan kesuksesan yang sejati bukanlah di dunia ini, tapi di negeri akhirat yang kekal, apabila kita selamat dari azab neraka dan masuk surga, sebagaimana firman Allah ta’ala,

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan balasanmu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” [Ali Imron: 185]

وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم

About Lurita

Lurita