Home / Fashion / Life & Love / Kita Dibohongi Saat Beli 13 Jenis Makanan Ini?

Kita Dibohongi Saat Beli 13 Jenis Makanan Ini?

(Sumber Foto: brightside.me)
Kebenaran bahan pembuatnya tidak diberitahukan secara gamblang.

 

thayyiba.com :: Tidak semua produsen jujur dengan konsumen. Terkadang, saat membeli produk di toko, konsumen bahkan tidak tahu pasti apa saja bahan pembuatnya.

Karena itu, BrightSide.me telah mengumpulkan 13 produk yang kebenaran bahan pembuatnya tidak diberitahukan secara gamblang.


1. Keripik Kentang

Sebagian besar produk keripik tidak dibuat dari kentang asli. Pabrikan menggunakan tepung (gandum atau jagung) dan campuran pati.

Adonan pembuat keripik mengandung tidak lebih dari 42 persen kentang. Warna dan rasa ‘alami’ dicapai dengan bantuan zat aditif makanan.

Sebenarnya ada juga produsen yang menggunakan kentang asli. Satu bungkus besar keripik kentang rata-rata dibuat dari 2 kentang asli. Namun, produk semacam itu dikenai pajak yang lebih besar. Karena itulah keripik kentang asli harganya tidak mungkin murah.

2. Keju Sandwich

Kebanyakan keju (sandwich, parutan, atau irisan) tidak selalu mengandung keju asli. Untuk menghemat uang dan menyederhanakan prosesnya, beberapa produsen mengganti susu dengan protein whey atau minyak sawit.

Yang semacam ini disebut dengan produk keju, bukan keju asli. Tapi tulisan produk keju ini mungkin tidak ditunjukkan pada labelnya.

Keju asli harus terbuat dari susu alami dan tidak mengandung lemak nabati. Keju yang mengandung minyak sawit hancur saat diiris. Dan jika ditekan, bekasnya akan tetap ada, dan muncul sedikit cairan. Keju semacam ini tidak mengandung penyedap alami.


3. Makanan Kaleng

Pada label produk kalengan biasanya Anda dapat menemukan berat total bahan dalam huruf besar, dan sedikit di bawahnya adalah bobot produk yang dikeringkan. Dalam produksi dan pengemasan makanan kaleng, sedikit penyimpangan dari berat bersih (berbeda untuk setiap produk) diperbolehkan. Dan penyimpangan ini sering menunjukkan angka yang lebih kecil.


4. Saus Keju

Jika ada yang menyebut saus keju, bukan berarti mengandung keju. Umumnya, semua saus memiliki dasar yang sama, dan rasa yang kuat dan spesifik yang dicapai dengan bantuan perasa makanan, yang sebagian bisa saja alami.


5. Produk Confectionery

Berbagai produk confectionery, seperti croissant dan sweet rolls, hanya setengahnya yang benar-benar isi. Sementara bagian pinggirnya dengan suntikan. Tentu saja, produsen melakukan ini untuk menghemat uang. Dan pembeli, berharap bisa mendapatkan confectionery yang banyak isinya seperti yang digambarkan pada bungkusnya.


6. Cokelat dengan Kacang

Salah satu rayuan manis produsen cokelat adalah ‘banyak taburan kacangnya’. Padahal, kenyataannya cokelat hanya mengandung 3-5 kacang. Tentu saja kacang tersebut bisa saja dari jenis yang rendah kualitasnya. Konsumen tak mungkin tahu perbedaannya, tapi harganya tetap saja 2-3 kali lebih mahal.


7. Chicken Nuggets

Meski namanya chicken nuggets, tapi tidak banyak mengandung daging ayam. Faktanya, Campuran untuk nugget klasik hanya terdiri dari 50% daging cincang ayam. Sisanya 50 persen adalah kedelai dan daging sapi.


8. Kopi Instan

Apapun yang mereka katakan dalam iklan, kopi instan tidak bisa 100 persen alami kopi. Ya, kopi instan terbuat dari kacang alam yang digiling dan diolah dengan air panas. Kemudian mereka berubah menjadi bubuk (kopi instan), butiran (butiran), atau beku dan dikeringkan (dikeringkan beku). Namun sebagai akibat dari proses ini, kopi kehilangan sebagian besar rasa dan aromanya. Kekurangan ini dikoreksi dengan bantuan perasa.


9. Ice Tea

Ice tea terbuat dari ekstrak teh yang dimasak, dikeringkan, dan diubah menjadi bubuk. Setelah itu diangkut dan kemudian dibuat dengan air.

Karena itu gelas yang diberi ice tea mengandung kurang dari 1 persen teh itu sendiri, dan sisanya adalah gula, air, dan perasa.

Jika keterangan komposisi tidak mengandung kata ekstrak teh, artinya ice tea hanya berisi air biasa yang dibuat mirip teh dengan bantuan berbagai perasa.

Ice tea tidak mengandung daun segar dan biji teh alami – produsen menggunakan perasa (yang kadang tidak selalu alami).


10. Mentega

Tidak semuanya yang ada tulisan mentega benar-benar mentega. Komposisi mentega alami sederhana yaitu susu utuh dan krim. Jika ramuan ini tidak tercantum dalam kemasannya, kemungkinan itu adalah margarin. Mentega sebenarnya tidak pernah hancur dan tidak menempel pada pisau jika baru diambil dari lemari es.


11. Makanan Beku

Saat menjual makanan beku, berat bersih produk sangat penting. Oleh karena itu, untuk menaikkan harga, beberapa produsen menambahkan air ke kemasannya sebanyak sampai 50 persen dari berat aslinya.

Dalam beberapa kasus, selain air, kemasannya bisa mengandung bagian tak termakan lainnya. Akibatnya, konsumen hanya mendapatkan 25-35 persen dari produk bersih.


12. Air Kemasan

Kebanyakan air kemasan yang kita beli adalah air keran siap minum. Apapun mereknya, karena telah melalui berbagai tahap pembersihan, jumlah elemen yang berguna dalam air tersebut berkurang menjadi nol.

13. Kentang Goreng

Penjual sering menggunakan teknik visualisasi dan perbandingan. Sisi psikologis kita diatur sedemikian rupa sehingga jika kita memiliki 3 paket berbeda di depan kita, kita akan memilih rata-rata. Namun, dalam kebanyakan kasus, rata-rata dan besar adalah sama.

Misalnya, tidak semua orang tahu bahwa di beberapa restoran makanan cepat saji, perbedaan antara paket kentang goreng besar dan menengah hanya pada kemasannya saja. Malah terkadang kemasan medium berisi lebih banyak kentang dibandingkan paket yang besar.

Sumber: dream.co.id

About A Halia

A Halia

Check Also

w644 (42)

Enaknya Kuliah di Luar Negeri, Nggak Ada Absen dan Skripsi!

thayyiba.com :: Ada banyak hal unik yang bisa kita dapatkan kalau kita kuliah di luar negeri. ...