Home / Berita Foto / 7 Foto Transformasi Indonesia Tempo Dulu vs. Sekarang, Beda Banget!

7 Foto Transformasi Indonesia Tempo Dulu vs. Sekarang, Beda Banget!


Instagram.com/Surabaya dan id.wikipedia.org

 

thayyiba.com :: Tidak mudah bagi Indonesia menjadi sebuah negara berkembang seperti sekarang. Indonesia harus berjuang untuk merdeka selama ratusan tahun. Sejak portugis pertama kali datang tahun 1509. Selama ratusan tahun pula Indonesia mengalami berbagai macam perubahan, terutama dalam tatanan kota. Yuk, sedikit bernostalgia dengan nuansa Indonesia tempo dulu.

1. Alun-Alun Kota Malang


ilovemalang.net

Mulai dibangun pada 1882, awalnya alun-alun di pusat Kota malang ini lebih dikenal dengan nama alun-alun Merdeka. Sebagai pusat rekreasi di tengah kota, alun-alun ini terus berkembang hingga ada renovasi besar-besaran pada 2015. Alun-alun terlihat lebih rapi, tidak ada pedangan asongan berkeliaran, air mancur lebih menarik dengan lampu warna warninya. Kini, alun-alun menjadi destinasi utama wisata di Malang. Seru banget buat nongkrong malam.

2. Jembatan Merah, Surabaya


Instagram.com/Surabaya dan id.wikipedia.org

Jembatan Merah merupakan salah satu warisan berharga pada masa peperangan. Pada tahun penuh perjuangan tersebut, Jembatan Merah merupakan pusat perdagangan VOC. Berdiri pada 1743, Jembatan Merah menjadi satu-satunya penghubung Kalimas dan Gedung Residensi Surabaya. Di sini juga terjadi pertempuran sengit yang berakhir dengan kematian Brigjen Mallaby.

3. Bundaran HI, Jakarta


masibas.my.id dan vinz-prasetyo.org

Bundaran HI pada zaman dahulu berbeda banget kan? Walaupun sudah ada gedung besar, tapi tidak sepadat sekarang. Monumen yang dilambangkan sepasang manusia ini merupakan lambang sambutan selamat datang untuk orang-orang yang datang dari monumen nasional. Monumen ini dibangun dalam rangka Asian Games IV oleh Presiden Soekarno pada 1962. Setiap Minggu pagi, bundaran ini selalu ramai karena acara car free day. Terkadang Bundaran HI juga ramai sebagai pusat orang-orang berunjuk rasa.

4. Tugu Yogyakarta


rezaiqbal/IDN Times dan Pinterest.com

Tugu Yogyakarta dibangun pada 1755 oleh Sri Sultan Hamengku Buwono I, pendiri kraton Yogyakarta. Sebelum menjadi objek wisata, tugu ini dulunya digunakan Sultan Yogyakarta sebagai patokan arah menghadap puncak gunung Merapi. Kalau kamu perhatikan secara seksama, Tugu Yogyakarta terlihat cukup berbeda. Hal tersebut karena pada 1867 terjadi gempa di Yogyakarta, sehingga membuat tugu roboh.

5. Jembatan Ampera, Palembang


flickr.com/M. Nawi dan kokocicipalembang.weebly.com

Jembatan Ampera merupakan salah satu landmark terkenal di Palembang. Jembatan Ampera memiliki panjang lebih dari 1.000 meter yang terbentang di sepanjang sungai Musi. Jembatan ini mulai dibangun pada 1962 hingga 1965 dengan nama Jembatan Soekarno. Pada tahun 1965-1966, transisi ke zaman orde baru, nama jembatan diubah menjadi Jembatan Ampera hingga sekarang.

6. Jalan Asia Afrika, Bandung


instagram.com/khi.kils dan m.covesia.com

Dari dulu hingga sekarang, Jalan Asia Afrika merupakan jalan utama di Kota Bandung. Jalan ini dibangun dengan cara kerja rodi oleh penjajahan Belanda. Mereka harus membangun jalan sepanjang 1.000 kilometer yang diperkirakan menelan korban sebanyak 30 ribu orang. Jalan ini semakin keren, setelah adanya Konfrensi Asia-Afrika pada tahun 2015 yang dihadiri oleh 89 kepala negara/pemerintahan dari 109 negara di kawasan Asia dan Afrika.

7. Batam 


skyscrapercity.com dan id.wikipedia.org

Siapa yang menyangka Batam bisa menjadi pusat perekonomian di Indonesia? Kota Batam terletak di Kepulauan Riau yang berdekatan dengan Singapura. Lihat saja foto zaman dahulunya, benar-benar berbeda daripada Batam sekarang. Walaupun berada kepulauan kecil, Batam sukses menjadi sebuah kota metropolitan. Letaknya yang strategis menjadikan kota ini sebagai jalur pelayaran internasional. Selain itu, pertumbuhan penduduk kota Batam termasuk pesat di Indonesia.

Gimana, terasa banget kan perbedaan kondisi kota-kota di Indonesia dari masa ke masa? Masih banyak lagi, jadi tunggu saja akan terus di update untuk kota lainnya ya.

Sumber: IDN Times

About A Halia

A Halia

Check Also

w644 (40)

Anggota Parlemen dan Jurnalis Iran Foto-foto Saat Serangan Teror

Parlemen Iran menyebut teroris itu cuma mencari masalah dan akan dilawan dengan keras. thayyiba.com :: Peristiwa ...