Home / Kabar / Asia / MASJID AL-AQSA DAn ILUSI HAIKAL SULAIMAN YANG HILANG

MASJID AL-AQSA DAn ILUSI HAIKAL SULAIMAN YANG HILANG

Oleh:  Dr. Miftah el-Banjary

(foto : bp.blogspot)
(foto : bp.blogspot)

Barangkali ada ratusan pertanyaan di benak kita tentang konflik berkepanjangan di Palestina hari ini.

“Mengapa Israel menduduki Palestina? Ada apa dengan Masjidil Aqsa? Mengapa konflik tak pernah usai? Apa kepentingan Israel sebenarnya? Apakah tidak ada jalan damai yang bisa ditempuh?”

Memang siapa saja akan kesulitan memahami konflik Israel-Palestina ini jika hanya memahami dari sekedar perspektif politis saja. Konflik keduanya harus didudukkan dulu dari paradigma historis.

Pendekatan historis inilah yang ditempuh oleh al-Qur’an ketika menjelaskan tentang karakter orang-orang Bani Israel secara berulang-ulang, disebabkan potensi besar mereka melakukan kerusakan dahsyat di muka bumi ini.

Term al-Qur’an lebih tepat dengan penggunaan istilah akar sejarah “Bani Israel” untuk menunjukkan klan bangsa Yahudi secara ideologi. Meskipun pada hari ini kita lebih akrab dengan istilah “Zionisme” sebagai gerakan organisasi bangsa Israel mendirikan Negara Israel Raya diatas tanah sah rakyat Palestina.

Kisah-kisah sejarah tentang nenek moyang Bani Israel pada masa Nabi Musa hingga kedurhakaan mereka pada setiap nabi yang diutus menjadi semacam “Warning Sign” bahwa generasi-generasi mereka akan senantiasa ada dan hidup menebarkan fitnah dan kerusakan di tengah-tengah kita hingga hari kiamat.

Bani Israel yang disebutkan di dalam al-Qur’an menunjuk pada aspek historis bahwa sejatinya mereka masih keturunan nabi Ibrahim dari jalur putranya Ishaq. Sedangkan penyebutan nama lain istilah “Yahudi” lebih spesifik lagi mengindikasikan mereka berasal dari keturunan Yahudza; putra nabi Ya’qub.

Pada masa Nabi Yusuf berkuasa sebagai Perdana Menteri di Mesir, saudara-saudara Yusuf dari keturunan Bani Israel ini melakukan eksodus besar-besaran ke Mesir dan tinggal di kawasan bernama al-Fayyoum. Sampai hari ini provinsi al-Fayyoum masih ada di Mesir.

Orang-orang Bani Israel hidup tentram selama kurang lebih 400 tahun di Mesir, hingga akhirnya Raja Hexsos dikalahkan oleh dinasti Fir’aun, sejak saat itulah orang-orang Bani Israel mulai diperbudak dan disiksa dengan ujian yang sangat berat.

Bani Israel selain dianggap pernah memiliki kedekatan dengan raja Hexsos yang pernah dikalahkan, mereka juga dikhawatirkan akan menjadi batu sandungan bagi kekuasaan dinasti Fir’aun.

Perlu diketahui bahwa nama Fir’aun itu bukan nama seseorang, melainkan nama sebuah dinasti. Terdapat sekitar ada 40 orang raja yang menyandang nama Fir’aun.

Lebih-lebih lagi, salah satu Fir’aun mendapat isyarat takwil dari para peramal, bahwa dari kalangan Bani Israel ini akan muncul dan lahir seorang laki-laki yang akan menghancurkan dinasti Fir’aun.

Sejak itulah, siksaan yang diterima oleh Bani Israel semakin dahsyat.Walhasil, setiap berselang tahun, selalu ada saja anak bayi laki-laki yang dibunuh. Mereka pun dipaksa untuk membangun mega proyek dinasti Fir’aun, seperti membangun Piramid untuk raja Khufu, raja Kafrawie dan Raja Munqara’ yang masih ada sampai saat ini.

Bani Israel dipaksa membangun Piramid tersebut demi kepentingan Fir’aun. Satu biji Piramid bisa menelan jutaan jiwa dan dibangun hingga dalam rentang waktu 40 tahun.

Kelahiran nabi Musa menandai kembalinya kejayaan Bani Israel. Nabi Musalah yang menyelematkan Bani Israel dari perbudakan. Nabi Musa lah yang membawa keluar mereka dari Tanah Mesir menuju “Land Promised” atau “Tanah yang Dijanjikan” di Jerussalem.

Semenjak anak keturunan Ya’qub meninggalkan negeri Kan’an yang masih termasuk kawasan Jerussalem menuju Tanah Mesir pada masa Nabi Yusuf, kemudian mereka hidup beranak keturunan serta menempati Mesir lebih dari 500 tahun lamanya, kemudian keluar meninggalkan Mesir pada masa Nabi Musa,secara geografis mereka tidak memiliki tanah tempat lagi.

Nabi Musa mengajak mereka memasuki Tanah Jerussalem yang di dalamnya dijanjikan kedamaian, kemakmuran dan kesejahteraan. Namun, dalam perjalanannya mereka justru enggan, bahkan rentetan demi rentetan kedurhakaan mereka lakukan hingga pada Bani Israel generasi awal gagal memasuki Jerussalem.

Mereka baru bisa masuk saat dibawa oleh Nabi Ilyasa’ atau Nabi Elisa menurut Taurat di perjanjian lama. Orang-orang Israel yang memasuki Jerussalam pun harus berperang terlebih dahulu melawan tirani raja yang sedang berkuasa di sana. Disinilah kisah heroik Jalut mengalahkan Talut diceritakan di penghujung akhir surah al-Baqarah dengan sangat menarik dan dramatikal sekali.

Dari sinilah Nabi David atau Daud alahissalam menjadi raja bagi Bani Israel. Rentang perjalanan sejarah panjang, orang-orang Israel kembali menguasai Jerussalem ini berlangsung hingga ratusan tahun dan puncaknya saat Nabi Sulaiman mendirikan kerajaan yang menguasai dunia.

Nabi Sulaiman pun mendirikan sebuah Haikal (960-953 SM) semacam tempat ibadah suci yang merupakan simbol ketaatan dan kesyukuran atas karunia dan anugerah besar atas dirinya dan Bani Israel.
Haikal ini kemudian diyakini oleh orang-orang Israel sebagai simbol suci kejayaan mereka.

Dalam bajasa Ibrani Haikal disebut Bait Hamiqdash yang berarti “Baitul Maqdis” atau “Rumah Suci”. Barangkali semacam “Baitullah” bagi kaum muslimin.

Meskipun bangunan Haikal ini sudah dua kali dihancurkan dan dirobohkan pertama oleh Nebukadnezar dari Babylionia (589 SM), kemudian dibangun lagi dari bangunan yang tersisa atas prakarsa toloh Yahudi Zerobabel (520-515 SM), sayangnya kemudian dihancurkan lagi oleh Titus, Kaisar Romawi (70 SM).

Sampai hari ini bangsa Yahudi tersebar di seluruh dunia kembali ke Palestina untuk membangun negara barunya; Israel Raya. Mereka berupaya keras dan sungguh-sungguh mencari dan menemukan kembali bekas berdirinya Haikal itu merupakan proyek sejarah dalam mengembalikan kerajaan Israel Raya.

Proyek penggalian terongan di bawah Masjidil al-Aqsa yang berlangsung semenjak berdirinya negara Israel tahun 1948 hingga hari ini tak terlepas dari kesadaran sejarah mereka bahwa “Haikal King Soloman” terletak di atas bangunan Masjidil Aqsa yang berdiri hari ini.

Dalam kitan Talmud yang mereka yakini kedudukannya semacam kitab Hadits Bukhari bagi umat Islam dijelaskan bahwa kejayaan Israel akan kembali menguasai dunia bila mereka berhasil menemukan dan membangun kembali situs Haikal yang hilang.

Oleh karena itulah, motivasi terbesar mereka adalah mengembalikan berdirinya Haikal Sulaiman demi mengembalikan kejayaan berdirinya Negara Israel Raya di Palestina.

Bagaimana Haikal Sulaiman Menurut Islam?

Menurut sejarah Islam tidak pernah dikenal bahwa Nabi Sulaiman pernah mendirikan Haikal. Dalam sebuah hadits Abu Dzar pernah bertanya kepada Rasulullah saw tentang masjid yang pertama kali dibangun di muka bumi.

Nabi Saw menjawab, “Masjid pertama kali yang dibangun adalah Masjidil Haram.”

“Setelah itu masjid apa lagi?” tanya Abu Dzar.

Nabi menjawab, “Masjid yang dibangun dibangun oleh Nabi Sulaiman.”

“Berapa jarak antara keduanya?” tanya Abu Dzar.

Nabi Saw menjawab, “Jaraknya sekitar 40 tahun.”

Jadi Haikal dalam konsep Yahudi hanyalah semacam ilusi dalam dongeng pengantar tidur sebagai motivasi sekaligus justifikasi mereka atas segala tindak tanduk ketamakan mereka menguasai dunia serta merampas hak manusia lainnya di muka bumi secara sewenang-wenangnya.

Tak peduli mereka harus menjajah dan membunuhi rakyat Palestina yang notabene dari bangsa Arab yang telah lama menguasai Palestina. Ibaratnya, mereka pemilik rumah lama yang berusaha mengusir pemilik rumah baru dengan cara yang tidak sah.

Jadi memang penguasaan dan kependudukan orang-orang Bani Israel terhadap negara Palestina bukan sekedar dipahami sebagai sebuah upaya kolonialisme secara politis dan geografis.

Namun lebih dari itu, ada upaya sungguh-sungguh secara keyakinan ideologis dan “Historical Awareness” bahwa menghancurkan Masjidil Aqsa merupakan Mega Proyek Bangsa Israel mengembalikan kerajaan Israel Raya, karena di sanalah ditenggarai bekas Haikal Sulaiman yang menyimpan aset kekayaan nabi Sulaiman masa lampau.

Hal inilah yang jarang diketahui dan dipahami oleh pengamat politik dan pengamat Timur Tengah di Indonesia hingga hari ini. Sehingga konflik Palestina tidak semata dipahami seruan jihad fisik, namun lebih pada jihad ideologi dan ekonomi dari umat Islam itu sendiri.

Jadi menurut hemat saya, persoalan konflik Palestina tidak akan pernah selesai sebelum umat Islam dari berbagai negara-negara mayoritas muslim bersatu dalam ideologi, kekuatan ekonomi dan politik, sebab ketiga kekuatan inilah yang dimiliki oleh Negara Israel dalam menancapkan cakar kolonialisme terhadap Palestina.[]

About Redaksi Thayyiba

Redaksi Thayyiba
Redaktur

Check Also

arab-saudi-bendera

Konflik Saudi, Awal Middle East Baru

Oleh : Nandang Burhanudin Kita harus cemburu atas segala rekayasa sosial dan rekayasa strategis yang ...