Home / Keluarga / Konsultasi Keluarga / JAUHI PRASANGKA BURUK DLM BERUMAH TANGGA

JAUHI PRASANGKA BURUK DLM BERUMAH TANGGA

pasangan1

thayyiba.com :: Allah Ta’ala berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka, karena sesungguhnya sebagian tindakan berprasangka adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain” (QS. Al-Hujurat: 12)

Dalam ayat ini terkandung perintah untuk menjauhi kebanyakan berprasangka, karena sebagian tindakan berprasangka ada yang merupakan perbuatan dosa. Dalam ayat ini juga terdapat larangan berbuat tajassus. Tajassus ialah mencari-cari kesalahan-kesalahan atau kejelekan-kejelekan orang lain, yang biasanya merupakan efek dari prasangka yang buruk.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Berhati-hatilah kalian dari tindakan berprasangka buruk, karena prasangka buruk adalah sedusta-dusta ucapan. Janganlah kalian saling mencari berita kejelekan orang lain, saling memata-matai, saling mendengki, saling membelakangi, dan saling membenci. Jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara” (HR. Bukhari no. 6064 dan Muslim no. 2563)

Abu Hatim bin Hibban Al-Busti berkata dalam kitab Raudhah Al-‘Uqala pada hal.133, “Tajassus adalah cabang dari kemunafikan, sebagaimana sebaliknya prasangka yang baik merupakan cabang dari keimanan. Orang yang berakal akan berprasangka baik kepada saudaranya, dan tidak mau membuatnya sedih dan berduka. Sedangkan orang yang bodoh akan selalu berprasangka buruk kepada saudaranya dan tidak segan-segan berbuat jahat dan membuatnya menderita”. Judul full kajian: membangun keluarga rabbani

Sumber artikel: almanhaj.or.id (hukum berburuk sangka dan mencari-cari kesalahan)

 

About A Halia

A Halia

Check Also

Puasa Orang yang Sudah Pikun

    thayyiba.com :: Apakah orang yang sudah pikun tidak wajib puasa? Kalau tidak puasa apa ...