Home / Artikel / Teknologi / Ketika Jokowers Bermimpi Tentang Satelit

Ketika Jokowers Bermimpi Tentang Satelit

Oleh: Darby Jusbar Salim – NKS Consult

 

Satelit PSN1 (Foto: Tribun)

 

thayyiba.com :: Seorang sahabat mengirim melalui WA, isinya sebuah tulisan yg menggambarkan kegembiraan Jokowers atas keberhasilan pemerintahan Jokowi dalam meluncurkan “satelit pertama” milik Indonesia hasil kerja pemerintahan Jokowi. Satelit itu akan diluncurkan di Cape Carniveral, pada tanggal 21 Februari 2019, dengan nama Satelit PSN 1. Dan ini merupakan jawaban dari Jokowi atas janji buyback Indosat yang pernah dilontarkan pada 2014.   Demikian yang terbaca pada tulisan Jokowers tersebut.

Membaca WA itu, saya katakan kepada sahabat tadi bahwa apa yang ditulis oleh Jokowers tersebut hoax yang entah keberapa ribu kalinya. Mereka sedang bermimpi.

Soal Satelite PSN itu sendiri memang bukan hoax, itu benar adanya. Rancang bangunnya dibuat oleh sebuah perusahaan swasta, PT. Satelite Nusantara Indonesia. Perusahaan ini berdiri sejak tahun 1991, didirikan oleh Adi Rahman Adiwoso, ahli di bidang Aeronautika, doktor lulusan Technologi & Science dari Univ. California, bekerjasama dengan Prof. Dr. Iskandar Alisyshbana yang mantan Rektor ITB.

Mengawali kiprahnya, perusahaan ini mengambil alih satelit Palapa B1 dari pemerintah yang sudah habis masa pakainya pada tahun 1992.

Tahun 1996, perusahaan ini mengambil alih lagi Satelit Palapa C1 dan C2 dari pemerintah. Dan pada tahun 2000 meluncurkan Satelite Garuda 1, dan meletakan posisi satelit pada lintasan yang tertinggi, yakni sekitar 36.000 km dari permukaan bumi. Dan ini merupakan prestasi dan terobosan yang luar biasa yang diakui oleh masyarakat dunia.

Perusahaan ini pula yang berusaha menerobos keterpencilan desa-desa pedalaman, dengan membangun jaringan telekomunikasi berbasis satelit. Sejak tahun 2003, PT. PSN telah mencakup sekitar 2.975 desa terpencil di 14 propinsi, yang secara langsung memudahkan pengiriman data dalam pelaksanaan pemilu.

Tahun 2017, khabarnya juga meluncurkan satelit PSN 1 dari Cape Carniveral, California, bekerjasama dengan Hugest Corporation. Dan perusahaan ini juga memiliki ijin slot lintasan satelit pada posisi 144 bujur timur dan 146 bujur timur. Ini adalah prestasi anak bangsa yg jarang terpublikasikan, dan tidak ada kaitannya sama sekali dengan proyek atau program pemerintah.

PT PSN murni perusahaan swasta, sama saja dengan Indosat, cuma berbeda kepemilikan. PSN murni milik anak negeri, sedangkan Indosat saat ini pemegang saham mayoritas adalah pengusaha dari Qatar. Jadi tidak ada kaitannya dengan prestasi pemerintahan manapun, yang jelas ini merupakan prestasi anak bangsa yang harus terus didorong perkembangannya lebih jauh.

Kita berharap perusahaan pelopor seperti ini yang sepenuhnya milik anak bangsa, pada pemerintahan yang akan datang dapat didorong dan dipacu perkembangannya lebih jauh. Hanya pemimpin yang melek teknologi tinggi saja yg mampu memberikan ruang kepada pengembangan usaha seperti ini. Penguasai teknologi komunikasi dan informasi spt ini berarti dapat menguasai dunia. Dan yang sangat sadar terhadap pentingnya dan strategisnya bidang ini adalah Pak Prabowo Subianto.

Ini mungkin jawaban atas mimpi Jokowers, yang mencoba mengatasnamakan prestasi orang lain menjadi prestasi junjungannya. Kebiasaan yang buruk dan terus berlangsung sampai sekarang.

About Redaksi Thayyiba

Redaksi Thayyiba
Redaktur

Check Also

5 Jurus Bikin Awet Pulsa Listrik Agar Cukup Sebulan!

  thayyiba.com :: 5 Jurus bikin awet pulsa listrik agar cukup sebulan ini tentunya penting mengingat ...