Home / Artikel / Artikel Lepas / KPU Airlines Jatuh

KPU Airlines Jatuh

Sebuah accident yang memakan korban rakyat Indonesia tapi luput dari perhatian Pemerintah Jokowi

Oleh: M Rizal Fadillah

 

Ilustrasi (Foto : Teropong Senayan)

 

Korban Pemilu meninggal sudah 474 orang. Angka yang melebihi kapasitas Boeing 747. Kita membayangkan jika ada pesawat sekelas itu jatuh dan menewaskan seluruh penumpangnya. Dunia tak akan luput memberitakan. Seluruh dunia akan menunjukkan keprihatinannya. Kepala-kepala Negara mengucapkan duka cita. 400-an nyawa hilang karena kecelakaan. Mengerikan. Tim penyelidik kecelakaan akan bekerja secermat mungkin mencari penyebab dari insiden tersebut.

Kini dengan angka 474, dan ini angka masih terus bertambah, KPU kelihatan tenang saja dengan sebab yang sepertinya sudah dipastikan yaitu “kelelahan”. Sibuknya soal santunan. Tak ada niat dan langkah untuk menyelidiki penyebab akuratnya. Masyarakat mulai curiga ada apa dibalik kematian yang banyak ini. Malah ada ketua KPPS yang bunuh diri segala. Apakah karena Pemilu serentak maka dianggap wajar ada kematian petugas secara serentak pula ?

Sementara Pemerintah juga “adem-adem” saja menyikapi. Tak jelas langkah yang dilakukan. Cukup dengan keyakinan ini “mushibah”. Sama konklusinya “kelelahan”. Padahal MER-C menyatakan kelelahan jarang menyebabkan kematian, Relawan Padi Medika yang bergerak dibidang kesehatan memrotes Bawaslu atas kematian lebih dari 300 Petugas Pemilu. Dosen FK UISU Dr. Umar Zein memastikan kematian ratusan petugas pemilu itu bukan karena kelelahan. Semestinya Kemendagri atau Kemenkes atau Polri melakukan penelitian “Kasus Kematian Pemilu” ini. Beberapa tokoh sudah menyebut kasus ini sebagai “Bencana Nasional”. Anehnya Presiden masih “bungkam” juga.

“KPU Airlines Jatuh” mungkin dramatisasi yang perlu, agar semua pihak khususnya KPU memiliki kepedulian tinggi atas kasus “istimewa” ini. Langkahnya, KPU dan Bawaslu baik sendiri sendiri ataupun bersama membentuk Tim Investigasi Internal. Selidiki dalam batas kompetensinya. Sementara Kepolisian menyelidiki pula kasus ini dan bila ditemukan dugaan adanya perbuatan pidana baik “dolus” atau “culpa”, maka segera cari penanggungjawabnya.

Sementara Pemerintah mengumumkan telah terjadi bencana dalam Pemilu 2019. Mendorong pihak-pihak berkompeten untuk melakukan penelitian mendalam. Nyawa manusia tak boleh disederhanakan. Harus diketahui penyebab sebenarnya. Siapa tahu telah terjadi sabotase atau kejahatan politik tertentu.

Pesawat KPU Airlines memang sekarang sedang tidak bagus perjalanannya. Banyak guncangan. Turbulensi yang sebenarnya tak perlu. Pilot juga mesti dicek, jangan seperti kasus pilot salah satu airlines yang mengkonsumsi narkoba. Pilot yang goyang. Apalagi salah-salah menghitung koordinat sehingga pesawat menjadi salah arah seharusnya “landing” di Bandara Soeta malah dibawa ke Beijing. OBOR Internasional Airport. Pilot “teler” yang tak bisa atau salah menghitung berbahaya sekali.

Waspada, satu pesawat KPU Airlines telah jatuh dan penumpang 400 lebih semuanya meninggal. Sementara pesawat lain kondisinya sangat mengkhawatirkan juga. Perusahaan KPU Airlines harus berbenah dan jujur akan kelemahannya. Jangan banyak menutup-nutupi kebobrokan atau berbohong. Pelanggan tak percaya lagi dan dipastikan perusahaan KPU Airlines akan bangkrut. Selanjutnya tinggal menghadapi tuntutan publik. Pimpinan yang tidak jujur dan “qualified” akan melangkah menuju ruang penjara.

Kelak hanya ditemani oleh kardus-kardus kotak suara. Berisi kecoa-kecoa.

About Redaksi Thayyiba

Redaksi Thayyiba
Redaktur

Check Also

40 hari Menjadi Kaya Raya Ala Yusuf Mansur

Oleh: HM Joesoef (Wartawan Senior)   Di Triwulan keempat 2019 ini, Yusuf Mansur gencar menggeber ...