Home / Kabar / Perjalanan / Ramadhan 17 Jam di Negeri Sakura

Ramadhan 17 Jam di Negeri Sakura

Acara tarawih d i Masjid Nagoya, Jepang.
Acara tarawih d i Masjid Nagoya, Jepang.

Oleh: Donny Oktavian Syah, mahasiswa studi lanjut di kota Nagoya, Jepang.

thayyiba.com :: Galibnya Ramadhan di luar negeri khususnya yang jumlah muslimnya terbatas, pasti suasananya berbeda   dengan   atmosfer   suasana   Ramadhan   di   tanah   air.

Termasuk   melaksanakan   puasa Ramadhan di negeri Sakura yang jumlah muslimnya terbatas. Tetapi dalam suasana yang serba “terbatas” tersebut, umat muslim yang tinggal di Jepang tetap antusias melakoninya.

Di kota Nagoya, sebuah kota yang merupakan kota kelahiran pabrik mobil besar Toyota yang didirikan  keluarga Toyoda,   suasana  Ramadhan  akan   semakin  terasa bila   kita  berkunjung ke Masjid Nagoya yang berada tidak jauh dari pusat kota.

photo

Acara buka puasa bersama di Nagoya.

Jumlah Muslim yang melakoni puasa masih didominas umat Islam dari negara negara berpenduduk muslim yang tinggal di negeri matahari terbit ini, tetapi seiring jumlah muslim dari orang Jepang asli mulai meningkat.

Untuk Ramadhan tahun ini (2019) yang kebetulan jatuh di musim semi menjelang musim panas, lamanya berpuasa jauh lebih panjang ketimbang berpuasa di Indonesia. Kurang lebih 16-17 jam. Di mulai dari subuh yang jatuh sekitar pukul 3.15 pagi sampai maghrib waktu berbuka sekitar pukul 18.45. Suasana ini memang yang belum terbiasa puasa sepanjang itu lumayan “kaget”.

Tapi InshaAllah kalau sudah diniati, puasa sepanjang itu akan terbiasa. Masjid Nagoya selalu menyediakan ifhtar (berbuka) dengan makanan kecil, kurma serta buah buahan,   antuasisme   kaum   muslim   di   kota   tersebut   ditandai   dengan   sumbangan   ifhtar   dari komunitas Muslim yang tinggal di kota Nagoya yang begitu deras.

photo

Shalat tarawih di Masjid Nagoya.

Sehingga kalau tiba waktu berbuka di masjid, maka kita akan bisa mencicipi makanan dari komunitas muslim lain seperti dari negara Asia Selatan (Bangladesh, Pakistan, India), dari negeri Asia Tengah (Uzbekistan, Kazhaztan), dari Timur Tengah (Mesir, Arab Saudi, Yordania) maupun Asia Tenggara yang didominasi Malaysia dan Indonesia.

Komunitas muslim di Jepang cukup beragam, ada yang yang pelajar, ada yang bekerja, dan ada pula yang berbisnis.

Untuk sholat Tarawih tetap diadakan 8 rakaat Tarawih dan diakhir 3 rakaat sholat witir, dan dimulai setelah masuk Isya sekitar pukul 20.30. Karena Imam di Masjid Nagoya hafal 30 Juz, setiap   hari   sholat   tarawih   dibaca   surat   untuk   1   juz,   jadi   lumayan   panjang   ya   untuk   ukuran Indonesia.

Jadi diharapkan dalam puasa penuh Ramadhan bisa dikhatamkan.   Biasanya sholat
tarawih berakhir sekitar pukul 10 malam. Setelah acara tersebut, terkadang ada yang melanjutkan mengaji di masjid sambil menunggu di waktu sahur.

photo

Buka bersama masyarakat Muslim di Nagoya dari berbagai negara.

Disamping Masjid Nagoya, beberapa komunitas muslim juga ada yang menyambut Ramadhan dengan   aktivitas   sholat   tarawih,   berbuka   (ihftar)   bersama,   diantaranya   teman-teman   yang melanjutkan   studi   lanjut   di   kota   Nagoya.

Diantaranya   adalah   komunitas   mahasiswa   di Universitas Nagoya yang secara rutin mengadakan aktivitas tersebut. Dengan dikoordinir oleh ICANU (Islamic Culture Association in Nagoya University), aktivitas di atas mereka laksanakan.

Diantaranya juga mengadakan Ifhtar bersama dengan mahasiswa non-muslim yang ada, dengan mengundang   mereka   untuk   datang   untuk   menikmati   makan   bersama   sekaligus   sosialisasi “pengenalan” tradisi puasa Ramadhan (di Jepang puasa dikenal dengan nama “danjiki”  断 食 yang berasal dari kata “dan”    断 )   yang berarti tidak, “jiki”   食 ) artinya makan). Konon kabarnya para Bhiksu Jepang juga mempraktekan tradisi tersebu

 

photo

Buka puasa di cafetaria universitas Nagoya.

Aktivitas mengadakan sholat tarawih di kampus sangat didukung oleh pihak kampus. Artinya, fasilitas tempat serta dukungan untuk mahasiswa muslim melaksanakan ibadah cukup terbantu.

Bahkan, di cafetaria kampus sejak 2 tahun lalu sudah menyediakan beberapa menu halal untuk mengakomodasi mahasiswa Muslim yang semakin meningkat jumlahnya.
Sumber: republika

About A Halia

A Halia

Check Also

Dimiliki Yusuf Mansur Persika Makin Terpuruk

    Sepanjang tahun 2016 dan 2017, Yusuf Mansur dan orang-orang Paytren, dalam upaya menarik ...