Home / Artikel / Teknologi / Kenali Dirimu, maka Kau akan Mengenal Tuhanmu

Kenali Dirimu, maka Kau akan Mengenal Tuhanmu

Oleh : Dissi Kaydee (Penulis storytelling/konten/sociopreneur, Brandpacker/Khadija Initiative)

 

Karena sedang menggarap beberapa artikel kesehatan, akhirnya saya jadi mempelajari hal-hal baru, yang sebenarnya ngga asing, demi menghasilkan tulisan yang bertanggungjawab. Jangan sampai sekedar jadi, tapi “Jaka Sembung bawa golok”.

Baca dan riset, apa itu penyebab autoimun, gimana cara kerja sel darah putih atau disebut leukosit, apa itu Interleukin 6, bagian sel darah putih yang jadi pemicu rematik, dan lain-lain.

Dan barusan ketemu kata baru “apoptosis sel”. Wuh, mantan anak sosial belajar ilmu biologi basic itu, sesuatu! Alias keriting, mesti diurut dulu kabelnya biar konek. Dan baca tentang bagian-bagian tubuh manusia yang terkecil ini, malah bikin semakin amazed saja.

 

 

Kalau dulu sekedar tahu bahwa “tubuh manusia terdiri dari sel” atau “bagian terkecil manusia adalah inti sel (atom)”, sekarang jadi tahu ternyata masing-masing sel punya perannya sendiri. Ada yang tugasnya mengantar (nutrisi), kasih sinyal, menerima, mengelola, dan ada yang khusus jadi bodyguard.

Sambil membayangkan, sel sebanyak 37,2 triliun, bekerja terstruktur dan sistematis, kayak proses produksi di pabrik-pabrik.

 

 

Masing-masing dengan tugas dan kewajibannya. Ngga boleh over lapping antar fungsi. Jumlah sel darah dan sel darah putih, ngga boleh berlebihan maupun kekurangan. Kalo ngga berakibat fatal sama tubuh alias keseluruhan sistem.

Bisa bayangin kan gimana chaos-nya? Masing-masing pekerja ‘pabrik’ yang harusnya kerja teratur sesuai SOP, jadi rebutan pekerjaan. Berantem satu sama lain atau malah menyerang dirinya sendiri, seperti autoimun. Atau timbul macam-macam penyakit, seperti infeksi, peradangan, atau yang berat seperti kanker.

 

Fiuhh, keren banget yaa, kita nyemplung di dunia udah dikasih segalanya. Gratis, tinggal pake. Bahkan sejak masih jadi benih, sebelum sel sperma bertemu dengan sel telur, mereka sudah punya SOP-nya masing-masing.

Ibarat kita dikasih mesin atau kendaraan buat kita pakai, yaitu tubuh kita. Dengan processor dan hard disk canggih yang otomatis udah siap fungsinya. Tinggal dijalanin.

Pantes aja, menjadi masuk akal mengapa berhubungan suami istri pun, ada doanya di dalam Islam, termasuk tata caranya. Supaya processor dan hard disk-nya ngga corrupt dan failed pas mau dijalankan.

Itu juga alasan, mengapa selama kehamilan harus dibacakan doa atau bacaan Al Qur’an, agar sel-sel yang akan membentuk jadi gumpalan darah atau embrio ini, selalu dalam perlindungan Allah.

Terjaga benar fungsinya dan selamat dari kerusakan. Sampai tiba waktunya, ruh ditiupkan di bulan keempat, yang membuatnya bernyawa.

Agar si jabang bayi dijauhkan juga dari keburukan-keburukan yang menetap di dalam diri ayah ibunya. Dari gen dan sifat buruk, maupun hasil intervensi jin-jin jahat yang menyusup melalui aliran darah. Baik yang mengendarai sifat dan emosi buruk kita, maupun karena ‘kiriman’ sihir orang lain (kasus yang sudah ‘lumrah’ di Indonesia).

“Sesungguhnya setan itu berjalan pada aliran darah manusia...” demikian Rasulullah SAW bersabda.

Dan rahasia penciptaan manusia ini sudah tercantum di dalam Al Qur’an berabad-abad tahun sebelum sains modern menemukannya. Di surat Al Jatsiyah ayat ke-4.

“Dan pada penciptaan dirimu dan pada makhluk bergerak yang bernyawa yang bertebaran (di bumi) terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) untuk kaum yang meyakini…”

Dengan catatan, rahasia ini hanya untuk yang meyakini kebesaran Allah. Bukan yang ngeyel apalagi bebal, atau kayak satu tokoh liberal yang baru-baru ini berani bilang, “ngga perlu shalat karena ga minta dilahirin di dunia”.

Kasian kan, jadi mengingkari proses penciptaannya sendiri dan menyia-nyiakan modal yang udah dikasih. Padahal, mudah aja bagi Allah menyumbat sedikit saluran darahnya, atau mematikan fungsi sel-selnya. Mudah banget! Jadi, bisa diliat, korelasi agama dan sains itu deket banget, ngga against each other. Malah saling melengkapi.

Jadi mikir. Andaikan mayoritas ustadz atau guru agama bisa menguasai sains, minimal tahu proses penciptaan manusia atau alam semesta….atau semakin banyak ilmuwan yang bisa mengajarkan agama, pasti fun banget.

Akhirnya perintah IQRA menjadi relevan. Bacalah dengan nama Tuhanmu. Kenalilah Allah melalui ciptaan-ciptaan-Nya.

Bukan cuma soal halal dan haram atau surga dan neraka aja, yang di jaman modern ini dianggap ridiculous, tidak relevan, dan fiktif (bukan fiksi ya).

Tapi kenalkan lah Allah melalui bentuk-bentuk ciptaan dan kreativitas-Nya yang tidak mungkin disamai, dan melalui keajaiban-keajaiban sains yang dipahami dan dibanggakan oleh masyarakat modern. Rahasia-rahasia yang sebenarnya sudah dijelaskan di dalam Al Qur’an, kitab yang disampaikan seorang Rasul yang buta huruf, dan isinya melampaui jamannya.

Karena mana mungkin, seorang manusia yang tidak mengerti huruf, bisa menjelaskan penciptaan-penciptaan-Nya, bahkan sampai yang terkecil, sel tubuh manusia, begitu detail, lengkap, dan sempurna. Dan melihat gambar-gambar di Internet bagaimana jaringan tubuh terbentuk demikian complicated-nya tapi bisa TSM – terstruktur, sistematik, dan masif.

Mustahil kalau manusia bisa nyeplos sendiri lahir ke dunia, tanpa ada peran dari Pemilik Grand Design di belakangnya. Bahkan dalam pergantian siang dan malam yang tidak pernah meleset itu, ada tanda-tanda kekuasaan-Nya. Jadi tugas kita itu iqra, mengamati dan melihat dengan panca indera, mencerna dengan akal, ‘mendengarkan’ hati nurani atau suara qalbu, lalu mengimaninya.

Boleh mempertanyakan, jika untuk mencari kebenaran. Tapi bukan untuk mencari pembenaran atas penyangkalan akan peran Sang Maha Pencipta. Nanti hang, karena processornya panas ga ketemu jawabannya. Atau hard disk nya rusak karena menanggung beban yang ngga perlu. Karena sesungguhnya, kita semua asalnya dari setetes air mani yang hina. Yang bukan karena keridhoan-Nya, satu dari milyaran sel sperma itu akan gagal bertemu sel telur yang telah ditentukan-Nya. Karena siapa yang menentukan dari momentum pertemuan satu telur dengan milyaran sel sperma itu, salah satunya menjadi the best version of us sekarang?

Apa jadinya jika si sel telur bertemu sel sperma yang lain? Akankah membentuk wujud yang berbeda? Lalu siapa yang menjaga sel yang sudah dibuahi itu sampai kelahirannya nanti? Apakah kita punya kuasa untuk menjaga sesuatu yang ada jauh di dalam tubuh, yang menyentuhnya saja tidak bisa? Lalu, berhak kah kita berjalan menegakkan dagu di atas bumi ini, ketika kita tidak berkuasa sedikit pun pada diri kita sendiri?

 “Dan apakah manusia tidak memperhatikan bahwa Kami menciptakannya dari setitik air (mani), maka tiba-tiba ia menjadi penantang yang nyata!” (QS. Yasin: 77)

***

“Dan sungguh, Kami telah menciptakan manusia dari saripati (berasal) dari tanah. Kemudian Kami menjadikannya air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan sesuatu yang melekat (segumpal darah), lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging.Kemudian Kami menjadikannya makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik.” (QS. Al Mu’minun, 23: 12-14)

Wallahua’lam

Sumber Foto :

– Jaringan sel darah melalui pembesaran microskopi diambil dari www.micronaut.ch

 – Ilustrasi sel darah merah dari Flickr

 – Ilustrasi komponen darah dari Etsy

 – Ilustrasi sel T menyerang sel kanker dari sciencephoto.com

 Referensi dari sisi sains :

 https://hellosehat.com/hidup-sehat/fakta-unik/beragam-komponen-darah-manusia/

 https://www.thoughtco.com/types-of-cells-in-the-body-373388?

About Redaksi Thayyiba

Redaksi Thayyiba
Redaktur

Check Also

5 Jurus Bikin Awet Pulsa Listrik Agar Cukup Sebulan!

  thayyiba.com :: 5 Jurus bikin awet pulsa listrik agar cukup sebulan ini tentunya penting mengingat ...