Home / Artikel / Wanita / Hukum Operasi Caesar Dalam Islam

Hukum Operasi Caesar Dalam Islam

hebatnya-wanita-ini-melahirkan-bayi-6-kilogram-tanpa-operasi-caesarthayyiba.com ::Wanita Muslim oleh Allah SWT menjanjikan pahala yang besar dan surga bagi mereka yang melahirkan tetapi mereka meninggal di tengah melahirkan. Wanita yang meninggal saat melahirkan, atau karena melahirkan atau karena kehamilan semuanya bisa diharapkan (tidak akan dikonfirmasi) untuk mendapatkan pahala mati syahid berdasarkan pada sejumlah teks.

Diantaranya adalah tradisi berikut;
“Dari Rashid bin Hubais, Messenger Shallallahu’alaihiwasallam melihat ‘Ubadah bin Samit untuk melihat ketika dia sakit Shallallahu’alaihiwasallam Nabi berkata:.” Apakah Anda tahu, yang disebut kemartiran orang saya? “Semua orang diam. ‘ Ubadah berkata; ” Sandarkanlah Aku “., Mereka bersandar Kemudian Ubadah berkata:” Wahai Rasulullah, apa yang disebut syahid adalah pasien yang mengharapkan pahala dari Allah. “Shallallahu’alaihiwasallam Nabi berkata:” Kemudian martir dari ummatku sangat sedikit, sedangkan mereka yang tewas di jalan Allah Azzawajalla adalah syahid, orang yang meninggal akibat wabah adalah syahid, tenggelam adalah syahid, yang meninggal karena sakit perut adalah seorang martir, wanita yang meninggal saat melahirkan anak menarik tali pusat untuk pergi ke surga. “(HR Ahmad)

Lafadz yang berbunyi;

والنفساء يجرها ولدها بسرره إلى الجنة

“Wanita yang meninggal saat melahirkan anak menarik tali pusat untuk pergi ke surga”

Lafadz menunjukkan wanita yang meninggal karena melahirkan, bahwa setelah melahirkan seorang anak mendapatkan pahala mati syahid kepada mereka yang meninggal karena wabah, tenggelam, dan sakit perut. Wanita yang meninggal akibat nifas ditarik ke surga.

Tradisi-tradisi lain yang menunjukkan adalah sejarah An-Nasai berikut;

Dari ‘Uqbah bin Amir bahwa Nabi shallallahu’ alaihi wasallam berkata: “Lima hal yang jika seseorang meninggal dalam porsi itu maka ia adalah syahid, yaitu orang yang membunuh jalan Allah adalah martir, orang yang tenggelam jalan Allah adalah orang yang syahid, orang sakit perut adalah jalan Allah adalah syahid, orang yang terkena sakit dari wabah Allah adalah syahid, dan orang-orang yang meninggal saat melahirkan di jalan Allah adalah martir . “(HR An-Nasai)

Hadis ini lebih mudah untuk menjelaskan bahwa wanita yang meninggal karena melahirkan, bahwa setelah melahirkan anak maka ia menghitung martir ‘.

Persalinan alami adalah nikmat Allah yang diberikan kepada semua wanita. Persalinan normal dari proses pemulihan 1 minggu, sedangkan proses kelahiran caesar bagian membutuhkan waktu 3 bulan atau bahkan 2 tahun, karena jahitan masih teras kadang-kadang menyakitkan menagngkat barang-barang berat.

Pada awal kemunculannya, operasi caesar hanya dilakukan sebagai pengobatan untuk wanita hamil yang mengalami komplikasi.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, operasi caesar telah menjadi tren dan mulai digemari anak muda ibu yang secara medis tidak memerlukan operasi caesar untuk kelahiran bayi mereka.
Bahkan mereka bersedia membayar biaya selangit untuk menentukan kelahiran bayi mereka dengan operasi caesar. Saat ini, banyak rumah sakit yang mematok biaya caesar lebih murah daripada biaya persalinan normal.

DEFINISI OPERASIONAL CAESAR
Dalam wikipedia Indonesia, operasi caesar (seksio sesarea), juga disebut dengn operasi caesar (disingkat sc) adalah proses pengiriman melalui operasi, di mana sayatan dibuat di perut ibu (laparatomi) dan rahim (histerotomi) untuk mengeluarkan bayi. Bedah sesar umumnya dilakukan ketika pengiriman normal vagina tidak mungkin. Karena risiko komplikasi medis lainnya. Sebuah pengiriman dengan prosedur bedah umumnya dilakukan oleh tim dokter yang beanggotakan dokter kandungan, anak, anestesi, dan bidan.

Hukum Operasi Caesar

Operasi caesar dlihat hukum kepentingan wanita hamil atau janin dibagi menjadi dua:

  • Pertama: Dalam keadaan darurat

Yang disebut dalam keadaan darurat di operasi caesar kekhawatiran terancamnya ibu kehidupan, bayi, atau keduanya secara bersamaan. Berikut adalah rincian:

  1. Operasi caesar untuk menyelamatkan nyawa ibu. Misalnya untuk ibu yang mengalami eklampsia (kejang pada kehamilan), memiliki penyakit jantung, melahirkan tiba-tiba macet, perdarahan selama kehamilan, infeksi pada rahim, atau dinding rahim menipis karena operasi caesar atau operasi rahim sebelumnya.
  2. Operasi caesar untuk menyelamatkan hidup bayi, yaitu jika ibu telah meninggal tapi bayi di dalam perutnya masih hidup.
  3. Operasi caesar untuk menyelamatkan nyawa ibu dan bayi pada saat yang sama, adalah ketika istirahat air, tetapi tidak ada kontraksi akan melahirkan, tali pusar bayi dilibatkan, sehingga tidak dapat keluar secara normal, bayi usia dewasa (prematur) , posisi sungsang bayi dan lain-lain

Dalam tiga situasi di atas, menurut pendapat yang benar, diperbolehkan untuk melakukan operasi caesar untuk menyelamatkan nyawa ibu dan anak. Argumen mereka sebagai berikut:

– Firman Allah Ta’ala

ومن أحياها فكأنما أحيا الناس جميعا

“Siapa pun yang memelihara kehidupan seorang, seolah-olah ia menyelamatkan kehidupan semua manusia.” (QS Al-Maidah:. 32)

Dalam ayat ini Allah memuji orang yang memelihara kehidupan manusia, termasuk orang yang menyelamatkan ibu dan bayi dari kematian dengan melakukan operasi pada perut.
Imam Ibnu Hazm rahimahullah mengatakan, “Jika seorang ibu hamil meninggal, sementara bayinya masih hidup dan bergerak dan sudah berumur enam bulan, kemudian dilakukan operasi pada perutnya memanjang untuk menghapus bayi, ini didasarkan pada firman Allah (QS Al -Maidah: 32), Dan barangsiapa membiarkan bayi dalam mati, maka orang tersebut dianggap pembunuh “.

– Aturan Fiqhiyyah yang menyatakan:
“Bahaya yang harus dihilangkan.”

– Aturan Fiqhiyyah lain juga menyatakan:
“Jika ada pertentanggan antara dua kerusakan, maka diambil kerusakan yang paling ringgan.”
Uraian di atas aturan adalah bahwa di bagian darurat caesar, ada dua kerusakan. Yang pertama adalah jiwa dari ibu atau anak membahayakan, yang paling ringan adalah perut dibedahnya ibu. Dari dua kerusakan tersebut, yang paling ringan adalah perut dibedahnya ibu. Maka tindakan ini diambil untuk menghindari kerusakan yang lebih besar, yaitu jiwa ibu dan anak membahayakan.
Shaikh Abdur-Rahman as-Sa’di mengatakan, “Dan diizinkan untuk menyakiti tubuh, seperti membedah perut, untuk mengobati penyakit. Jika mafsadahnya lebih dari manfaat, maka Allah melarang. Hal semacam ini telah tersentuh oleh Allah di beberapa tempat dalam buku-bukunya, di antaranya adalah kata-katanya:
يسئلونك عن الخمر والميسر قل فيهمآإثم كبير ومنافع للناس وإثمهمآ أكبر من نفعهما
“Mereka bertanya kepadamu tentang khamer dan judi Katakanlah:.. Pada mereka adalah dosa besar, dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya” (Al Qur’an, al-Baqarah: 219)

  • Kedua: Tidak dalam keadaan darurat

Bagian yaitu caesar dengan keinginan pasien atau wakilnya (misalnya suami seerti ed.) Sehingga bayi lahir tanpa organ reproduksi. Motivasi dapat dipicu oleh istri yang ingin suaminya senang dengan jalan lahir yang masih utuh, sehingga organ kelahirannya masih sama seperti ketika ia belum melahirkan. Hal ini juga bisa disebabkan baik menentukan tanggal atau tanggal cantik sebagai hari kelahiran anak. Motivasi lain juga karena enggan untuk berlama-lama dan berjuang melalui tenaga kerja, dll

Operasi caesar dalam kondisi ini adalah melanggar hukum. Untuk itu tidak diperbolehkan bagi seseorang untuk melakukan sesuatu terhadap dia kecuali dengan izin dari syariat.

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin rahimahullahpernah bertanya, “Allah berfirman dalam QS An Naba:. 20 bahwa Allah jaminan untuk memfasilitasi proses kelahiran Dan banyak orang, baik pria maupun wanita, buru-buru untuk solusi dengan operasi caesar, apakah itu. dianggap sebagai kelemahan kepercayaan saya pada Tuhan? ”

Jawabannya: mungkin Allah memberkahimu- Menurut pendapat saya, cara yang banyak orang menggunakan caesar – operasi pada titik ini, saya melihat bahwa ini adalah bisikan setan dan bahaya lebih besar daripada manfaatnya. Karena suka atau tidak, wanita akan merasakan sakit ketika akan melahirkan (normal), tetapi ada pelajaran yang terkandung dalam rasa sakit:
– Rasa sakit akan membatalkan dosa-dosanya.
– Akan dibesarkan di peringkat jika ia harus bersabar dan mengharapkan pahala dari Allah.
– Seorang wanita yang menyadari posisi ibu, ibu pasti akan merasa apa yang ia rasakan.
– Dia akan semakin merasa betapa baik itu adalah yang sehat.
– Menambahkan rasa sayang dan rindu untuk anak. Oleh karena itu, setiap kali anak mengalami kesulitan, ibu akan merasa lebih kasihan dan merindukannya.
– Anak-anak atau bayi yang belum lahir adalah keluar dari normal dan alami, dalam hal ini ada baik untuk ibu dan anak.
– Ada madharat dialami oleh wanita adalah dengan mengambil caesar, seperti operasi akan melemahkan usus, rahim, dan bahwa orang lain.
– Banyak wanita yang menjalani operasi caesar tidak bisa lagi menjalani persalinan alami pada periode berikutnya dan juga dikhawatirkan akan merobek luka bedah sebelumnya.
– Melakukan bedah caesar berpotensi membuat keturunan menjadi kecil, karena jika seorang wanita dioperasikan pada tiga kali dari berbagai sisi dan melemahkan didirnya, maka kehamilan berikutnya bisa berbahaya.
– Metode ini adalah cara mewah. Bermewah-mewah dapat menyebabkan kerusakan sebagai Allah QS. Al Waqi’ah: 45.

Kewajiban bagi seorang wanita adalah yang harus ia bersabar dan mengharapkan pahala dari Allah. Hal ini juga harus melalui proses persalinan alami, karena itu lebih baik baginya dalam hal kesahatan dan finansial.
Untuk suami, mereka harus memperhatikan ini. Kami tidak tahu itu bisa menjadi orang-orang yang tidak suka, membuat jalan ini sebagai penghalang kita memperoleh nikmat dan mendapatkan kerugian.

Dia juga mengatakan: Pada kesempatan ini saya ingin menyebutkan tentang fenomena yang disajikan kepada kita, bahwa banyak dokter di berbagai rumah sakit bersemangat untuk membuat proses kelahiran dilakukan dengan operasi caesar. Aku takut ini adalah salah satu tipu daya untuk Muslim. Karena, jika melahirkan sering dicapai dengan operasi caesar, kulit perut wanita akan melemah dan tidak akan perempuan yang kuat hamil lagi. Ada beberapa dokter di rumah sakit mengatakan kepada saya bahwa banyak wanita bahwa jika ia pergi ke berbagai rumah sakit selalu divonis dengan operasi caesar, dan kemudian mereka datang ke rumah sakit lain dapat dilakukan dengan proses kelahiran normal. Orang yang mengatakan kepada saya mengatakan, hal itu terjadi pada 80 wanita dalam waktu 1 bulan! Jika demikian, maka ini sangat berbahaya dan dibutuhkan untuk diperingatkan.

Perempuan juga harus tahu bahwa kelahiran nama yang diberikan pasti merasakan rasa sakit dan kesulitan. Allah Ta’ala berfirman,

ووصينا الإنسان بوالديه إحسانا حملته أمه كرها ووضعته كرها وحمله وفصاله ثلاثون شهرا

“Kita diperintahkan untuk manusia untuk berbuat baik kepada ayah dua ibu, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkan dengan susah payah (pula). Diciptakan penyapihan dia adalah tiga puluh bulan …” (QS. Al Ahqaaf : 15)

Maka tidak diperbolehkan bagi seorang wanita untuk hanya tidak mau merasakan sakit kontraksi saat melahirkan, kemudian pergi ke operasi dokter kebapakan, karena melahirkan normal lebih baik daripada operasi caesar.

Sumber :
www.muslimahzone.com www.yahoo.com
www.konsultasisyariah.com

About A Halia

A Halia

Check Also

LATIFAH HANIN

  Latifa Hanim istri dari Mustafa Kamal Ataturk adalah seorang wanita sederhana dan terpelajar. Selain ...