Home / Artikel / Humaniora / NADIEM, MELEPAS TANGGUNG JAWAB

NADIEM, MELEPAS TANGGUNG JAWAB

Oleh: Setiawan Budi (Driver Online)

 

Pak tua driver Gojek (Foto : Budi Setiawan)

 

Dari kemaren, grup driver online riuh. Nadiem makarim jadi menteri. Ramai sumpah serapah pada nadiem karena dianggap dia belum berhasil sejahterakan driver online dengan janji yang pernah ia berikan.

Awal buka Gojek, aplikator memberikan iming-iming pendapatan yang melimpah. Selain itu, aplikator juga memberikan bonus pada mitra yang berhasil membawa teman, kerabat untuk bergabung jadi mitra.

Jutaan orang mendaftar jadi driver online (DO). Testimoni ala MLM bertebaran betapa jadi DO sangat menjajikan penghasilannya. Pendapatan diluar bonus bisa mencapai ratusan ribu/hari. Jika ditambah bonus, bisa 500-700ribu yang diterima.

Banjir bonus bagi DO membuat DO menjadi primadona. Gak punya kendaraan, mereka beli secara kredit. Terjadi lonjakan penjualan kendaraan second maupun baru dimasa Gojek beroperasi. Cara Gojek memanjakan DO dengan bonus melimpah salah satu upaya agar masyarakat segera bergabung dengan kalkulasi pendapatan yang sudah mereka edarkan testimoninya.

Minimnya lapangan pekerjaan, membuat masyarakat menaruh harapan menjadi DO. Gak ada uang buat DP kredit kendaraan, mereka upayakan dengan berbagai cara meminjam kerabat atau berhutang. Dalam benak mereka, pendapatan yang sudah dikalkulasikan akan menutupi angsuran kendaraan yang mereka ambil.

1-2 tahun berjalan, mulai ada perubahan. Pendaftaran DO baru ditutup. Bonus diturunkan, mulai ada gejolak dikalangan DO. Pendapatan yang mereka dapatkan diawal, sudah lain ceritanya. Ada penurunan pendapatan, namun tetap bertahan.

Memasuki tahun berikutnya, nasib driver seperti kuda pacu. Dipaksa memenuhi target supaya bisa mengambil bonus yang lagi-lagi diturunkan 50% dari bonus awal berdiri. Target dinaikkan, bonus diturunkan. Sedangkan ongkos, tetap. dan potongan fee gojek masih berlaku.

DO meradang, namun tidak bisa berbuat banyak ketika segala aksi sudah mereka lakukan, namun tidak mendapatkan jawaban. Pilihannya, tetap bertahan atau cabut.

Gojek memegang kartu A’s. Mereka gak khawatir DO akan berhenti. Jika berenti, mereka akan buka lagi pendaftaran. Keadaan negeri yang menciptakan banyak pengangguran, membuat Gojek leluasa mencari mitra.

Sekarang, keadaan sungguh berbalik 180 derajat dari awal berdiri. Bonus sudah bukan pendapatan namanya, melainkan uang yang diberikan, untuk kemudian mereka tarik kembali menjadi potongan. Dan era bonus akan berakhir, esok bonus akan ditiadakan. Dan kutipan fee Gojek akan terus ada memotong tarif sebagai biaya atas aplikasi mereka.

Cara Gojek membanjiri bonus sama dengan istilah Money burning (Membakar uang). Mereka membakar uang diawal untuk menjerat peminat. Siapa yang diimingi, itulah yang mereka incar. Setelah mereka dapatkan, mulai mereka menarik uang dari para driver. DO seperti terjebak, dengan cicilan kendaraan yang terus berjalan, membuat mereka terpaksa mengikuti kebijakan Gojek.

Mereka sebut mitra, namun aturannya tidak ada perundingan ketika melemparkan kebijakan bagi driver. Seharusnya, ada pertemuan dulu sebelum memutuskan kebijakan. Ketika tidak ada setuju dari DO, kebijakan belum bisa digunakan. Namun Gojek, bertindak sewenang-wenang atas mitranya.

Mereka memutuskan sendiri, lalu melempar kebijakan itu untuk dipatuhi. Protes silahkan, namun gak wajib didengar dan memberi jawaban. Terima kebijakan silahkan lanjut, gak terima silahkan cabut.

Dilema DO, mereka mempunyai beban bulanan. Menolak bisa gak makan, mengikutinya hanya cukup buat bayar angsuran. Gojek diatas angin dengan cara penjajahan yang mereka lakukan.

Bagaimana dengan pemerintah?

Pemerintah dan Gojek ibarat simbiosis mutuaslisme. Banyaknya pengangguran membuat pemerintah sedikit tenang ketika Gojek mampu menciptakan lapangan pekerjaan. Bertindak tegas pada Gojek, akan bahaya bagi pemerintah. Bisa jadi mereka mengambil sikap menutup usaha disebagian daerah dan dampaknya, pengangguran akan kembali membludak.

Ketegasan pemerintah pada perlindungan DO seperti ketegasan semu. Tidak ada sanksi bagi Gojek atas perlakuan mereka pada driver. Pemerintah menghadapi Gojek seperti menghadapi OPM. Tegas salah, lunak jadi kecaman.

Belum ada aturan yang melindungi driver. Sekarang, Gojek menjadikan driver seperti sapi perah. DO yang sudah terjebak, seperti mati segan hidup tak mau.

Nadiem..

Nadiem mungkin berjasa saat membuka aplikasi Gojek dengan tujuan mulia, mengentaskan pengangguran dan mengurangi angka kemiskinan. Slogan perusahaan anak negeri menjadi sebutan utama bagi Gojek. Seiring perjalanan Gojek, mereka harus menerima gelimangan materi dari investor. Gojek, sebuah aplikasi yang membawa jutaan data penggunanya. Perusahaan mana yang tidak mau bermitra dengan Gojek?

Gojek mulai mendapatkan kucuran dana dari investor, perlahan namum pasti saham Gojek telah berpindah tangan ke investor asing. Saat ini, tidak sampai 10% saham anak bangsa di Gojek. Dan slogan perusahaan anak bangsa, masih digunakan untuk menipu masyarakat.

Bagi driver online, seorang Nadiem mempunyai cerita sendiri. Nadiem saat ini, bukanlah Nadiem yang dulu berjasa. Sebaliknya, ia telah menjadi penghisap anak bangsa.

Segala keluhan driver tidak pernah ia jawab. Driver mereka sebut mitra, namun kenyataannya mereka tidak pernah menjadikan driver sebagai mitra sejati. Driver seperti buruh yang dipaksa menerima aturan sepihak. Setelah Nadiem memakai aset mitra untuk Go Publik, sekarang ia berlaku kejam pada mitra yang telah mengangkat namanya.

Driver online sudah terjebak dalam permainan Nadiem, dan seorang Nadiem seperti bermain kesenangan atas kesejahteraan driver online yang belum pernah ia perjuangkan.

Saya salah satu driver online, menyebut dirinya tidak layak menjadi menteri.

 

About Redaksi Thayyiba

Redaksi Thayyiba
Redaktur

Check Also

HANTU RADIKALISME

Oleh: Tarmidzi Yusuf   Jujur sebenarnya rakyat sudah muak dengan isu radikalisme. Hubungan antar ummat ...